Home » » Macam-Macam Modus Penipuan

Macam-Macam Modus Penipuan

Written By Unknown on Tuesday, November 15, 2011 | 3:35:00 PM

Hati-hati…. Jaman sekarang Penipu ada dimana mana, anda dituntut untuk selalu waspada jangan mudah tergiur oleh sesuatu yang sifatnya belum anda kenal atau ketahui dengan pasti. Sekali saja anda melangkah salah…. selamanya rasa sesal akan selalu menghantui anda…..Berikut dibawah ini contoh dan macam-macam modus penipuan yang sering kita temukan dalam kehidupan sehari-hari…. semoga bermanfaat…
    • Phising
      adalah tindakan mencuri data diri / biodata anda, mulai dari nama lengkap, tanggal lahir, nama ibu kandung, alamat anda hingga nomor KTP anda. Tujuan dari phising ini adalah untuk mengakses rekening bank anda, ataupun untuk menyampaikan pesan yang bersifat fitnah menggunakan jati diri korban.Phising biasanya selalu berdampingan dengan SPAM, dengan arti SPAMMER melancarkan serangan ke ribuan hingga jutaan calon korban melalui e-mail maupun telepon yang mengaku sebagai pegawai asuransi, petugas bank, dan berbagai pihak yang menurut korban berhak untuk meminta segala data diri anda.Beberapa contoh dari Phising ini antara lain Phising Facebook ID, Account Paypal, Liberty Reserve, Ebay.
  • Fake Job atau Lowongan Kerja Palsu
    Modus Jenis penipuan ini, biasanya pelaku mengiklankan lowongan kerja di suratkabar dengan nama PT tertentu. Dalam iklan lowongan tersebut disertakan pula alamat serta posisi kerja yang dibutuhkan.
    Misalnya :
    PT Angin Kencang, bergerak dibidang jasa membutuhkan karyawan untuk menempati posisi admin/supervisor/team leader dsb.
    Setelah pelamar datang untuk melakukan interview… pelamar dimintai untuk membayar sejumlah uang dengan alasan sebagai jaminan atau tanda keseriusan…..
    Bayangkan saja misalnya satu orang dimintai 20.000 dikalikan 50 pelamar tiap harinya, PT abal-abal tersebut sudah menraup 1000.000 untuk satu hari.
      • Penipuan Via Telpon ( Telpon Palsu )
Anda ditelepon oleh polisi atau dari profider telepon yang anda gunakan. Mereka akan meminta anda untuk mematikan handphone anda untuk suatu alasan. Biasanya kalo polisi akan menggunakan alasan “untuk melacak jaringan telpon pengedar narkoba”, sedangkan kalau dari
profider biasanya menggunakan alasan “ada error dalam sistem, apabila handphone masih diaktifkan maka dikhawatirkan akan terjadi kerusakan pada handphone”. Yang diincar dari para pelaku yaitu keluarga dan kerabat anda.
    Pelaku akan menghubungi keluarga/kerabat anda, kemudian memberitahukan bahwa anda mengalami kecelakaan parah dan sedang ditangani di ICU, pelaku akan meminta sejumlah uang untuk ditransfer untuk biaya pengobatan. Keluarga akan semakin panik ketika tidak bisa menghubungi ponsel anda, sehungga aksi pelaku pun dapat berjalan dengan lancar.
  • SMS Palsu
    Adanya sms yang terkirim ke Hp anda dengan mengatas namakan mama/papa/tante/kakak/adik, sms itu meminta anda untuk mentransfer pulsa ke nomor si pengirim yang tidak lain adalah orang yang sebenarnya tidak anda kenal.
      • Kiriman Paket dari Teman Di Luar Negeri
Teman kenalan lewat facebook diluarnegeri mengirimkan paket buat anda berupa barang-barang yang anda sukai, namun paket tersebut ditahan dibeacukai negara transit dari paket tersebut dan anda disuruh transfer sejumlah uang untuk memuluskan paket tersebut agar cepet sampai rumah anda. Kronologis lengkapnya
  • Penipuan Di Anjungan ATM
    Pelaku memasang perangkap di ATM. Modusnya dengan memasang sejenis kawat atau plastik untuk menahan kartu ATM sehingga kartu yang kita masukkan akan tersangkut dan seolah-olah ATM kita tertelan, kemudian dipasang juga stiker nomor CALL CENTER PALSU di ATM tersebut.Biasanya para pelaku mencoba berpura-pura membantu korban, padahal ini adalah langkah mereka untuk mengarahkan korban untuk menghubungi nomor CALL CENTER PALSU tersebut, setelah pelaku menghubungi nomor CALL CENTER PALSU maka akan ditanyai PIN dan sebagainya. Padahal Pihak Bank tidak pernah menanyai PIN pengguna ATM.
  • Kupon Berhadiah
    Penipuan jenis ini dilakukan dengan cara si penipu membuka kemasan produk dan memasukkan kupon palsu ke dalamnya kemudian penipu menaruh produk secara diam-diam di rak toko atau di area umum/perumahan. Sehingga saat konsumen membeli produk di toko itu akan menerima surat yang melampirkan kupon palsu. Bagi konsumen karena itu berada didalam kemasan tahunya kupon itu asli dan ia pasti akan mengikuti segala petunjuk yang ada dikupon.
  • Penemuan Amplop yang berisi Cek dan Surat-Surat Penting
    Hati hati jika anda menemukan Cek atau surat-surat berharga di jalan!
    Barang-barang tersebut berada di dalam amplop coklat yang tergeletak begitu saja di jalanan.
    Penipu memang sengaja membuangnya, dalam amplop tersebut biasanya dicantumkan no telpon / hp yang bisa dihub. Nah, sipenemu amplop ni hampir dapat dipastikan akan menelepon nomer tsb. Lalu penipu dengan berlagak terkaget…. akan berucap ” Oh my God…!!! untung anda baik hati menemukan dan langsung menelepon saya, soalnya itu surat2 penting semua..”
    Nah… untuk membalas kebaikan hati sang penemu, penipu menjanjikan hadiah berjuta juta buat si penemu, ujung-ujungnya si penemu digiring ke ATM, lalu didalam ATM sipenemu seolah dihipnotis, jadi bukan sipenemu yang dapet transfer duit dari penipu tapi malah sebaliknya sipenemulah yang mentransfer duitnya ke rekening penipu tersebut.
      • Penipuan dengan Struk ATM
Modusnya adalah Calon pelaku mengintai calon korban, toko emas “Pada Senang”, sejak lama. Dia pernah datang sebelumnya untuk melihat-lihat perhiasan emas di toko tersebut, namun, tidak pernah melakukan transaksi pembelian karena dia tidak menemukan ukuran gram emas yang dicari.
      Beberapa hari kemudian, pelaku datang bersama seorang temannya untuk melakukan transaksi pembelian dengan menggunakan fasilitas Debit BCA atas gelang emas yang kebetulan ada dan ukurannya sesuai dengan yang dia cari. Pelaku memiliki kartu ATM Platinum, akan tetapi kartu tersebut gagal di-swipe oleh mesin debit BCA karena alasan “Swipe Card Error”.
      Kemudian, pelaku menawarkan untuk melakukan transaksi pembayaran dengan transfer via ATM. Setelah kurang lebih 30 menit pelaku kembali dengan membawa struk ATM yang lengkap memuat waktu transaksi, yaitu hari /tanggal/bulan/tahun, nomor rekening transfer, nama penerima transfer, serta jumlah uang yang sesuai dengan transaksi. Berdasarkan bukti transfer tersebut, kemudian pemilik toko menyerahkan gelang emas yang dibeli oleh pelaku.
      Malam harinya pemilik toko coba mengecek saldo lewat ATM, dan angka pada saldo tidak bertambah. Ketika itu, pemilik toko merasa tidak curiga karena biasanya mutasi rekening atas transaksi di hari libur baru akan masuk keesokan harinya.
    Pada esok harinya pemilik toko pergi menuju kantor BCA terdekat untuk mencetak buku nasabahnya sekaligus menanyakan mengapa transaksi sejumlah di atas belum termutasi. Setelah di-inquiry oleh pegawai bank, ternyata transaksi tersebut tidak pernah ada dan pihak bank menyimpulkan bahwa itu adalah transaksi fiktif.
      • Money Laundring via ATM
Modusnya dengan cara menukarkan uang palsu yang dimiliki pelaku dengan uang asli yang akan ditransfer korban.
      Kronologisnya seperti ini, jika anda didalam ATM tiba-tiba Anda mendengar orang di sebelah Anda, yang juga sedang di depan ATM, berteriak “Wah..! Saya salah! mestinya mau transfer ini malah tarik tunai..!”
      Anda akan lihat orang itu memegang segepok uang tunai. Setelah itu, dia akan menoleh ke Anda. “Bisa tolong saya? Uang tunai ini silahkan diambil. Tapi tolong saya ditransferkan sejumlah uang yang saya berikan ini ke rekening saya yahh..!” ketipulah anda… uang yang anda dapat dari pelaku itu adalah palsuu….
      • Investasi Fiktif
Modus penipuan ini dilakukan dengan cara menjanjikan keuntungan yang besar dalam berinvestasi dengan syarat menanamkan modal dahulu berupa uang tunai dan selanjutnya akan dikembalikan satu bulan kemudian plus keuntungan 30% dari modal yang telah di tanamkan.
      • Dukun Pengganda Emas
Biasanya pelaku mengaku sebagai paranormal kemudian memperdaya calon “pasiennya” dengan dalih mampu menggadakan sejumlah emas batangan dengan cara mengambil emas yang tersimpan dirumah korban melalui kekuatan gaib yang dimilikinya.
      Pelaku mengatakan bahwa ada emas serupa didalam rumahnya. Namun untuk mengambilnya memerlukan ritual. Untuk kelancaran dan suksesnya ritual tersebut korban disuruh mengeluarkan sejumlah uang guna membeli sesajen, mahar dsb.
Orang yang melakukan penipuan bisa dijerat dengan pasal 378 KUHP dan pasal 372 KUHP tentang tindak pidana penipuan dan penggelapan.
Share this article :

+ komentar + 1 komentar

Anonymous
March 18, 2014 at 8:56 AM

Ternyata banbyak juga yaaa , kenapa ya setiap kita mau berbuat baik , pasti ada aja orang yang ga baik -_-

Post a Comment

Yang Sudah baca Artikel Ini, Wajib koment Ya..!!

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Di Modifikasi Ulang Oleh : Beben Iskandar | Motekar Karya
Copyright © 2011. Belajar Komputer Online - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger